A Million Dreams

Share your dreams with me, You may be right, you may be wrong..But say that you’ll bring me along, To the world you see

[Soundtrack : A Million Dreams – The Greatest Showman Cover by Alexandra Porat]

aku berlarian di pasar tradisional di kota Bogor, yang padat dan bau sampah. mencari seseorang yang mau dibawakan barang belanjaannya. ya, aku seorang penjual kantong plastik sekaligus tukang membawa barang.

Ibu-ibu yang berumur berpakaian bagus, dengan banyak perhiasan di tubuhnya adalah sasaran utamaku, biasanya.. mereka adalah pemilik warung, pemilik catering, atau istri orang kaya yang hobi belanja di pasar tradisional – hm, yang terakhir ini ga banyak sih, semenjak banyak mall dan supermarket yang hampir tiap meter dibangun dan berjejer di sepanjang jalan di kotaku..

deggg brakkk, pranggg

Wanita muda : ” aduhhhh, ati-ati dong mang! ihh!! ya Allah…”

Aku : ” …aduh maaf neng!”

aku menabrak bahu seorang wanita muda, 23 tahun, yang sedang membawa …sepertinya selusin mangkuk yang diikat oleh tali. dan kini mangkuk itu jatuh berserakan di jalanan pasar. semua orang menatap kami berdua..

Penonton 1: ” uhhhh dasar, jelma lolong (buta) neng, manehna mah!”

penonton 2 : ” euh dasar dodol, klo mau kenalan sama neng geulis kitu, bukan begitu caranya!”

semua komen, muncul dari pedagang. kawanku sendiri malah. aku kesal campur merasa bersalah.

wanita muda : ” ih gimana tuh ini ..mang, tanggung jawab ah. saya ga mau tau ah!”

Aku : ” eh..eu ..iyah pasti neng” yakin tapi bohong. darimana aku bisa menggantikannya, hari ini aja aku belum dapat uang.

Aku : ” dimana nih neng belinya? biar sy gantikan! ”

Wanita muda : ” tuh , di toko makmur, di ngkoh Salim!”

Aku : ” siap neng, sayah ke sana dulu ya…sy bawa gantinya…tunggu disini!”

Wanita muda : ” eee… enak ajah, ntar kamu kabur. saya ikut!”

Aku : ” oh iyah, silahkan.. hayuuk.”

Wanita muda jalan di belakangku, mukanya kesal dan cemberut. tapi aku tau, dia orang yang baik dan sabar, buktinya, aku tidak dimaki dengan kata kasar atau nama binatang. buktinya, dia mau bercapek ria ikut aku lagi ke si ngkoh Salim…

Aku : ” ngko…”

Ngko : ” eh elu Sep. tunggu ya barangnya lagi dipak. bentar lagi lu kesini lagi…”

Aku : ” eh bukan ngko.. saya teh, mo beli mangkuk, selusin, barusan saya nyenggol dan mecahin mangkuk si neng ini” sambil menunjuk neng geulis tsb dan menunjukkan sisa mangkuk yang pecah.

Wanita muda : ” iya ngko, sayah ambil lagi deh selosin lagi model ini…mm”

Aku : ” iyah ngko.. sayah yang bayar, dipotong aja ama upah saya ngko…upah nguli angkut barang ngkoh..”

ngkoh : ” ah elu ..celoboh Sep. dodol. utang lu aja belon lunas. udah mo dipotong lagi. apanya yang mo dipotong Sep… gigi lu?” si ngkoh kesel, tapi aku tau, dia baik. gayanya aja emang begitu..

Wanita muda : ” jadi nama km Asep? saya Putri… laen kali ati ati dong Sep. untung cuman mangkuk yang pecah, gimana klo hati saya yang pecah??” seloroh wanita muda tadi ..cemberut, tapi aneh, koq begitu ya ngomongnya, mukanya melihat si ngkoh sambil senyum dan mengangkat alis, tanda mengejek aku… aku sih bingung jadinya

Aku : ” hmm .. emang hati neng, mm.. pecah ..maksudnya?” aku mau nyela, tapi ketutup rasa bersalah.

Ngkoh : ” lu pikilin! udah sonoh.. pegih deh. bantu bawa ni mangkuk si neng ke mobilnya, buluan!”

Aku : ” lha.. bayarnya gimana ngko..sayah boleh ngutang ga?”

Ngko : ” neng Putri, owe kasi tau ga… ke si dodol nih?”

Wanita muda : ” ga usah lag ngko..biar aja, segini doang. kasian, kayanya si Asep ni orang baek, sopan. yaa saya juga ceroboh, ga ati ati..” kali ini suaranya lembut banget. wajahnya bijak banget. kaya liat mata air gunung salak…serr nyess… siapa yah ni wanita muda? aku sebagai orang kecil mah cuman bisa penasaran doang…

Aku : ” neng, jangan… biar saya tanggung jawab” aku masih punya harga diri. apalagi ketemu sama orang yang berhati baik, aku luluh dan siap hormat setiap saat

Wanita muda : ” udah Sep, ayo ikut bantu saya bawain ke mobil…”

Aku ” siap neng. nuhun bu..eh neng… ngkoo makasih nyaaa”

Ngkoh : ” ho’oh! lu olang untung dah ketemu si neng Putri…dasar hoki luh!”

Aku : ” ??? …”

aku ikutin si neng geulis tadi, yang namanya Putri…wih kulitnya bersih, rambut panjang, suara lembut tapi bisa tegas dan galak. aku ikutin terus sampai parkiran, tiba tiba alarm mobil bunyi tanda kunci telah terbuka ..cuit cuit

mobilnya..mobil jeep. bentuknya kotak panjang. aku baca… tulisannya.. ruuu bii…con. iya klo ga salah rubicon. keren pisan.

Wanita muda : ” ayo masukin ke bagasi Sep..”

Aku : ” siap.. diganjel ya neng, takut pecah, ke oblak oblak..”

Wanita muda : ” nah, makasih ya Sep….”

Aku : ” sama sama.. makasih banyak neng, maafin saya ..maafin ya…maafin..” sambil berdiri di belakang bagasi yang sudah tertutup kembali

Wanita muda : ” iya iyaa.. Sep, sebenernya, saya lagi nyari pembantu.. asisten rumah tangga. tadi tuh, sebelum ketemu km dan mangkuk sy pecah sama kamu, ngkoh Salim cerita banyak tentang kamu dan keluarga km. dia bilang, kamu cocok dan pasti mau kerja sama saya…” lalu, sambungnya “..eh ga taunya begini caranya ketemu kamu..”

Aku : ” oh eh.. hm.. “… aku ga pikir panjang lagi.. ” iyah saya mau neng!”

Wanita muda : ” ya udah, siapin barang-barang kamu, km harus tinggal di rumah saya…terutama siapin mental kamu ya. karena kerja di pasar, ga sama dengan kerja jadi asisten rumah tangga.”

Aku : ” eh iya, pasti neng..pasti atuh”

Wanita muda : ” ..saya tau, ibu kamu sakit, dan kamu punya cita cita, punya mimpi bawa ibu kamu ke dokter dirawat sampe sembuh, terus kamu pengen ajak umroh…iya kan?”

Aku : ” mmm… ngkoh Salim yg bilang ya?”

Wanita muda : ” ga penting siapa yang bilang Sep. yang penting, niat dan harapan km, didenger sama Tuhan tuh. siap kan, klo mimpi kamu jadi kenyataan?? ” sambil senyum manis banget

Aku : ” wah.. aduh .. sy gak ngerti neng… maksudnya??”

Wanita muda : ” ck ah, ya udah deh, bsk ya tunggu di si ngkoh.. ntar supir saya jemput km”

Wanita muda : ” … jangan berhenti bermimpi, jangan pernah lelah berharap. selama Tuhan ada, selama kita masih bisa bernafas, harapan dan mimpi kamu bisa jadi kenyataan…”

Aku terdiam, neng tadi menyalakan mobil. dan melaju kencang menghilang di ujung jalan. Sementara aku masih terdiam…

– selesai –

%d bloggers like this: